Sunday, 14 June 2015

Ride Surat thani to Hua Hin

Pulang saja dari Bandung, kami terus bergegas balik ke Penang, sebab ada mission yg lebih menarik akan dimulai pada esok hari. Perasaan sangat teruja dan x sabar.. 

5.6.2015, unta putih kami dan anak gajah abang Hasnul & Kak Ida mula mengaum dan bergerak jam 7 pagi, Perjalanan dari Penang akan berhenti di Surat Thani untuk hari ini lebih kurang 500km. kami sampai dalam pukul 9 di border bukit kayu hitam. Orang sangat ramai, mungkin kerana cuti sekolah,. Sejam juga untuk kami selesaikan semuanya, dan meneruskan perjalanan ke bumi Gajah putih ini,


makan tengahari di restoran muslim dalam perjalanan di Phattalung..
 Perjalanan kali ini, kami kurang bernasib baik kerana anak gajah tercedera ditayar terkena paku. Alhamdulillah, en suami ada kit untuk mengubat kebocoran tayar, senang citer,tayar pancit. Kit ini pertama kali digunakan, salute gak pada suamiku yg belajar cara2 untuk mengubat tayar pancit secara teori dengan melihat di Youtube, akhirnya dapat juga diapply pada masa ini.. Bersyukur juga, kejadian ini berlaku berdekatan dgn pump station,dgn ini memudahkan kerja utk mengepam tayar semula..
Abg hasnul sedang keluarkan paku 

Tutup dgn cacing dan isi tayar dgn angin, jika masih keluar angin, tambahkan lagi cacing.

inila pakunya, lebihan cacing perlu dipotong guna pisau atau gunting. Kemudian panaskan sedikit dengan api kecil/ lighter supaya cacing cair dan menutup lubang.
Perjalanan diteruskan ke Surat Thani..

Di Surat Thani, kami menginap di hotel My Place, dengan harga 490 bath = 50 ringgit. Hotel ini cantik dan bersih. Paling utama hotel ini ada tempat parking untuk unta putih n anak gajah dalam bangunan lagi. Hotel ini juga ada mesin basuh self service, masukkan duit je, aku x pasti berapa sebab x guna. Kami makan malam di warung muslim tepi sungai berdekatan dengan jeti, lebih kurang 15 minit untuk ke warung muslim ni, kuar pintu hotel ke kanan masuk simpang kanan, jalan terus sampai nampak sungai, warung terletak di sebelah kiri berdekatan jeti yang ada banyak feri. Lepas makan kami ke night market lebih kurang 5 minit je, utk ke nite market dari pintu hotel arah ke kiri jalan terus sampai jumpa night market. senangkan.. good location..

Naik tuk tuk untuk ke warung tepi sungai




warung tepi sungai

Depan hotel My Place
                           

penanda depan hotel
6 jun 2015 kami sarapan di Restoran Bismillah. Tahan saje tut tut untuk ke sini. katakan mahu ke Muslim restoran. Agak jauh dari hotel kami jika mahu berjalan kaki.
location kedai Bismillah




Breakfast di kedai Bismillah



Selepas sarapan kami bertolak ke Hua Hin. Destinasi utama kami. Jaraknya lebih kurang 450km dari Surathani via Route 4. jalan agak beralun dan permukaan jalan kurang baik.Selalunya aku syok je lena kat belakang tp kali ni xleh nak lelap langsung. Kami kemudiaanya berhenti lunch di rnr Khun Sarai. Khun sarai ni penanda dia didepan ada banyak patung2 gajah n anak gajah warna warni.. terletak di arah ke selatan. Tempat makanan halal n non halal dibahagikan, banyak pilihan mknan disini. Terdapat pekerja yg boleh bercakap melayu jadi memudahkan utk order makan. Toilet di sini sangat unik n cantik. Kami singgah makan disini 2 kali utk pergi ke hua hin dan waktu pulang ke hatyai. Perjalanan diteruskan selepas makan lunch.

berhenti sat utk wefie dgn giant kanggaroo



wefie di rnr Khun Sarai

R n R Khun Sarai


Take 5 
HUA HIN
Sejarah Hua Hin
Pada tahun 1834, sebelum nama Hua Hin diciptakan, beberapa daerah pertanian di Provinsi Phetchaburi diterpa kemarau panjang. Sekelompok petani telah pindah ke selatan hingga mereka menemukan sebuah desa kecil yang memiliki pasir putih dan sebarisan cadas sepanjang pantai. Mereka tinggal di tempat itu dan memberinya nama Samore Riang (Thai สมอเรียง) yang berarti barisan cadas.
Pada 1921 pimpinan kereta api negara, Pangeran Purachatra, membangun Hotel Kereta Api dekat pantai. RajaPrajadhipok (Rama VII) begitu menyukai tempat itu sehingga ia membangun istana musim panas di sana. Tempat itu dinamai Wang Klai Kang Won ('Jauh dari Ketakutan'). Kini menjadi tempat kediaman penuh Yang Mulia Raja Thailand. Yang Mulia Pangeran Krom Phra Naresworarit adalah anggota pertama keluarga kerajaan yang membangun sekelompok istana di Ban Laem Hin yang disebut Sukaves dan ia memberi nama pantai dekat istananya Hua Hin.
Pada 1932, Hua Hin merupakan satu-satunya bagian distrik Pran Buri. Hingga 1949 Hua Hin diangkat sebagai distrik di provinsi Prachuap Khiri Khan. Setelah pembangunan jalur selatan KA, Hua Hin menjadi tempat wisata pantai pertama dan terkenal di Thailand.
( info dari wikipedia)




Kami sampai di Hua hin agak awal lebih kurang jam 3 petang. Kami menginap di Hotel Chaba yg berdekatan dgn night market. Oleh krn sampai awal, kami berkesempatan berjalan2 sekitar bandar Hua Hin.. kami pergi ke pantai Hua Hin. Pantainye tidak berapa cantik rasanya hanya seperti pantai batu feringgi. Sebelah malam seperti biasa ke night market.. Best oo....

location kedai makan muslim di Hua Hin
Inilah kedai di atas

Bergambar di stesen keretapi



Pantai di Hua Hin




Night market di Hua Hin

Agak sibuk night market 



Sebelum bertolak balik, aim for next KEMBARA TAYAR DUA. 249km to go.. 
bergambar lagi
GOOD JOB!